Apa Arti Betina?

Berdasarkan hasil analisa, Sudarwati dan D. Jupriono, kata betina diduga kuat berhubungan dengan kata batina dalam bahasa Kawi (Jawa Kuno) (“Kamus Jawa Kuno Indonesia”, Mardiwarsito, 1986). Bahasa Kawi sendiri kemungkinan besar menyerapnya dari bahasa Sanskrit (Sanskerta). Relasi fonis batina dengan betina beranalogi dengan relasi fonis mahardika-mardika-merdeka ‘bebas’. Mungkin ini juga analog dengan saksama-seksama.
Menurut “Kamus Dewan” (KD) (Iskandar, 1970: 114), kata betina merupakan antonim jantan. Dalam pemakaiannya, betina cocok dilekatkan sebagai pemarkah jenis (gender) binatang atau benda yang tidak hidup. Misalnya dalam bahasa Indonesia (Melayu) kita temui ayam betina, singa betina, bunga betina, dan embun betina.

Tidak jauh berbeda dengan KD, “Kamus Besar Bahasa Indonesia” (KBBI) (Tim, 1988: 111) menambahi satu makna lagi untuk betina, yakni ‘sanak keponakan dari istri’. Ada dua hal yang dapat dicatat dari tambahan acuan di sini. Pertama, istilah “sanak keponakan” menunjukkan posisi generasi lebih muda. Sebagai yang lebih muda, tentu dia tetap berada di bawah generasi lebih tua. Kedua, pernyataan “dari istri” berarti bahwa yang dipandang bawah, yunior, itu karena istri, dan istri selalu perempuan! Oleh karena itu, ini juga menyiratkan muatan semantis bahwa apa yang datang dari istri (bukan suami) akan ditempatkan di bawah suami.

Sebagai nama jenis kelamin binatang, betina tidak mengundang persoalan; netral saja. Tidak ada muatan nuansa apa pun. Bagaimana seandainya kata ini dipakai untuk manusia? Ini baru masalah! Jika dikaitkan dengan aktivitas, keberadaan, dan sifat manusia, artinya menjadi tidak netral lagi. Peribahasa Melayu “Baik jadi ayam betina sepaya selamat” (Iskandar, 1970: 114), misalnya, berarti ‘kita tak usah menonjolkan keberanian sebab hanya mendatangkan kesusahan belaka’; dengan kata lain, ‘sebaiknya kita diam, tak usah macam-macam, hindarilah tantangan’. Dengan demikian “bersikap betina” justru dinilai positif dalam pandangan lama.

Bisa dimengerti, sebagai peribahasa Melayu Kuno, kandungan nilai peribahasa ini juga tradisional, konvensioanl, dan feodal. Dalam pandangan tradisional, sikap individualistik mesti dihindari (cf. Dananjaya, 1984). Ini jelas bertolak belakang dengan pandangan modern, yang menempatkan eksistensi individu pada tempat yang diakui. Oleh karena itu, penonjolan individu tidak selalu jelek, bergantung pada konteks kepentingannya.
Dalam pemakaiannya sekarang, kata betina yang dikenakan pada manusia akan menemukan makna buruk. Misalnya pada wacana berikut: (1) Kamu ini kok cerewet banget sih. Urus saja diri sendiri. Ngapain tanya urusan orang segala. Dasar betina!; (2) Winda benar-benar betina, yang nafsunya terlampau besar, hingga tak pernah puas hanya dengan satu lelaki suaminya itu.

Dalam wacana (1), kalimat “Dasar betina” bermakna negatif: ‘cerewet, usil, mau tahu urusan orang saja’. Dalam kalimat (2), pernyataan “benar-benar betina”, berdasarnya konteks kalimatnya, berarti “minor” juga: ‘nympomania’. Di sini Winda digambarkan sebagai perempuan yang bernafsu menggebu-gebu, selingkuh dengan lelaki lain. Pada konteks inilah betina menemukan makna buruknya. Harus diakui bahwa semua pandangan ini tidak pernah bebas dari stereotipe gender perempuan dari masyarakat kita (Kweldju, 1993). Maka, dalam kondisi apa pun tak pernah ada yang senang disebut betina. Dengan demikian, yang muncul adalah Darma Wanita (organisasi ibu-ibu pegawai) dan Bukan Perempuan Biasa dan tentulah tentu bukan “*Darma Betina” atau pun “*Bukan Betina Biasa”. Singkat kata, kata betina memuat makna (1) ‘jenis kelamin binatang’, (2) ‘cerewet, usil, dan (3) ‘haus seks’, serta (4) ‘generasi yunior dari garis istri’.

Selanjutnya, mari kita cari tau apa arti kata wanita dengan klik “apa arti Wanita”?

Spread the good inspiration
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Leave a comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.